FDS dan 3DS

Dengan transaksi tanpa menunjukkan kartu, merchant dihadapkan pada risiko menerima transaksi penipuan. Dalam ranah kartu kredit, transaksi dianggap sebagai penipuan jika transaksi tidak dilakukan oleh pemilik sah kartu kredit, atau pemegang kartu tidak mengotorisasi transaksi. Ketika transaksi penipuan terjadi, Tagihan Balik (chargeback) dan Sengketa (dispute) akan menyusul - yang biasanya ketika merchant mengalami kasus tolak bayar atau sengketa, merchant berkewajiban untuk mengembalikan jumlah nilai transaksi kembali kepada pemegang kartu, terlepas dari apakah produk telah dikirim atau belum.

Salah satu langkah pengamanan yang kami berikan kepada merchant kami adalah perlindungan 3DSecure, dimana ketika merchant mengaktifkan fitur ini, selama syarat penyelesaian sengketa terpenuhi (dalam hal pemenuhan dokumen), merchant akan terlindungi dari kewajiban di atas. Lalu, mengapa pedagang memerlukan penyaringan tambahan dari FDS ketika 3DSecure cukup untuk melindungi mereka dari sengketa? Belum lagi, 3DSecure memaksa semua pelanggan untuk memasukkan kata sandi terlebih dahulu untuk mengotorisasi transaksi, bukankah seharusnya cukup aman?

Jawabannya adalah bahwa Bank dan Principal benar-benar melacak rasio penipuan masing-masing merchant. Bank dan Principal mungkin menganggap penipuan berlebihan yang terjadi di merchant sebagai sinyal bahwa pedagang mungkin lalai dalam menyaring transaksinya, atau bahkan menyalahgunakan perlindungan 3DSecure. Oleh karena itu, pedagang dengan rasio penipuan yang tinggi dapat menyebabkan pedagang tersebut dimasukkan ke dalam program pemantauan Principal dan Bank, atau bahkan berbagai bentuk hukuman.

3DSecure tidak menjamin bahwa suatu transaksi mungkin 100% asli karena terdapat berbagai perbedaan dalam penerapan di seluruh bank dan negara, dan juga celah yang dapat dieksploitasi seperti skema rekayasa sosial, tingkat proses otentikasi keamanan yang lebih rendah (seperti penggunaan kata sandi statis untuk otorisasi kode alih-alih kata sandi satu kali (OTP)), dan banyak kemungkinan lainnya. Namun, FDS mengevaluasi transaksi berdasarkan berbagai kondisi, seperti norma perilaku transaksi dalam suatu industri, tren penipuan terkini, basis data penipuan yang terkait dengan lingkaran kejahatan online yang sedang aktif, dan banyak lagi lainnya.

Dengan semua pertimbangan di atas, kami tidak menganggap setiap ukuran sebagai pengganti satu sama lain. Sebaliknya, FDS dan 3DSecure digunakan bersama-sama untuk menciptakan mekanisme penyaringan penipuan yang kuat untuk semua transaksi yang diproses oleh Midtrans.

Apakah artikel ini membantu?
0 dari 0 menganggap ini berguna
Can't find your answer? How about looking at our Tech Docs?

Tech docs

Our API and plug-ins play well with platforms from PHP, Shopify, Woo Commerce to Android and many more.

Learn more